Saturday, October 6, 2012

Katha Jao Mae Kali

Wrathful Kali Goddess  Amulet
from the Monk Phra Ajahn Rot ,
the Abbot from the Temple Wat Nong GaeSon , Ratburi Province

metal Amulet in a waterproof acrylic case 5 x 3,4 cm  /  1.9 x 1.3 inch

Katha for that Amulet :
    Om Kaalii Maa (3 times)
    Om Jae Maadtaa Kaalii
    Om Sadti Yae Maadtaa Kaalii
    Om Maha Sakti Kalii Maadtaa
    Om Chaya Srii Mahaa Kaalee Maadtaa
    Om Mahaa Kaalii Namasa
    Om Chayadti Mangkalaa Kaalii Patra Kaalii Gabpaalinii Turagaa Samaa Siwaa Taadtrii
Swaahaa Swaataa Namo Sadtudtae
    Om Chayadti Mahaa Kaalii Chayadti Aataya Kaalii Maadtaa Chayaruubpa Bprajantigaa
Mahaa Kaalika Taewii Chayadti Ragdtaasana Raotaramukhii Rutaraanii
Ari Sonidtakha Bpairaparanii Khattaka Dharanii Sujii Bpaannii

Thursday, August 30, 2012

Katha Shepung Lp Kalong

Lp.Kalong,Sripung,Phraluck Na mo tut sa
pa ka wa to a ra ha to sum ma sum phut tut
sa (3 time)
Aom Phrapuk PhraLuck nah
thong Suwunputpoong Nahthong phrapuk
Chai hen Chai ruk Sao hen sao ruk Poo yai
hen kao ruk Paa kun som ma nut Krai hen
Krai kao ruk Roo juk koo torn nah mai waa
krai Na jub jit Mo jub jai Put yong yai Thaa
loung lai Ya rong hai maa haa koo Pa sa
sum ma pa tit thaa mi Aom Phra lang pen
sang phra luck Phra Rorsi jubpak kaa
PhraLuck jub nah Jub taa sa waa ha Na
Hen nah koo yoo mai dai Mo rong hai kroun
krang Put kod wai mi krai kroun krang sa
auen hai Ya long lai nai jit Ying dai Chai dai
peng pit hen nah koo kor yoo mai dairong hai ma ha koo
Aom sitti kae koo Sa waa ha Ae hi chai ya
Ae hi sup pae cha naa Pa hu cha naa Ae hi

Friday, December 3, 2010

Lukok



Hati2 beberapa dari ini bentuk penipuan di Internet

LP Tim Issariko, Wat Lahanrai


Luang Pu Tim lahir di Ban Hua Tunnttabuon, Tambon Laharn, Ampher Bannkaii, Chengwat Rayong. Namanya Tim, nama keluarga Ngamsii dan dia lahir pada tahun Kelinci, pada tanggal 16 Juni BE2422. Nama ayahnya adalah Kheh dan nama ibunya adalah Inn. Ketika ia masih muda, dia suka berburu untuk hewan dan akan membawa kembali buruannya bagi orang tuanya.

Pada usia 17, ayahnya mengirimnya ke Tan Phor Singh dan dia belajar selama satu tahun. Setelah menyelesaikan studi, ayahnya membawanya pulang. Pada BE2449, ia kembali ke kota asalnya dan ditahbiskan sebagai pendeta di Wat Thatkaow pada tanggal 7 Juni. Dia ditahbiskan oleh Phrakru Kaow, Archan Singh dan Archan Kehh dan diberi nama agama Issaliko.

Setelah menghabiskan satu tahun di Wat Thatkaow, ia pergi untuk retret hutan dalam jangka waktu tiga tahun dan dia pergi ke Wat Narmathom di Chengwat Chonburi selama dua tahun.

Luang Pu Tim belajar Wijja (magics) dengan Archan Lod, Archan Saii Archan Lem. Luang Phor Tim juga pergi untuk belajar di bawah Luang Pu Song Thao dari Wat Kongchin, yang juga pamannya. Sebelum Luang Pu Song Thao meninggal, ia meninggalkan sebuah buku Wijja dan Ar Kom di Wat Lahanrai untuk Luang Pu Tim dan Luang Pu Tim pun akhirnya menjadi kepala biara Wat Lahanrai.

Luang Pu Tim adalah seorang praktisi Dhamma yg ketat. Selama 50 tahun Luang Pu Tim selalu akan mengambil makanannya pukul 7 pagi dan minum teh sore di jam 4 sore dan dia juga seorang vegetarian. Luang Pu Tim meninggal pada tanggal 18 Oktober BE2518 dan dia berada dalam Sangha selama 72 tahun.

Hati2 beberapa dari ini bentuk penipuan di Internet

LEGENDA BOTAK CHIN

Wong Swee Chin Chin alias Botak mungkin yang paling terkenal gangster Malaysia di era 70s. Botak Chin, yang bergaya Robin Hood modern, lahir di Kuala Lumpur pada tahun 1951 dari keluarga 10 anak. Seperti ayahnya seorang pensiunan yang bekerja dengan Kereta Api Melayu, mereka tinggal di Malaysia kuartal Kereta Api di sebelah stasiun Caltex di Jalan Ipoh.

Botak Chin belajar di sekolah dasar Cina kuno dan kemudian pergi ke menghadiri Methodist Boys 'Secondary School di Sentul sampai dengan Formulir 3 (Lower Sertifikat Pendidikan), setelah itu, ia berhenti sekolah.
Setelah meninggalkan sekolah pada usia 15 tahun, Botak Chin mulai bekerja sebagai penjual ikan di Jalan Tun Ismail (resmi Maxwell Road) pasar. Setelah kematian ibunya, ia sering menghabiskan waktu jauh dari rumah lebih memilih untuk tinggal dengan teman-temannya. Jauh dari pengawasan ayahnya, ia kemudian terlibat dengan berandal lokal di mana ia diinisiasi ke dalam melakukan kejahatan kecil. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan dia bergabung dengan kelompok pertama; geng 360 (Sak Pak Lok).

Pada usia 18, tahun 1969, ketika ia memperoleh senjata api ilegal pertama (a revolver 0,22), ia membentuk geng sendiri dan melanjutkan dengan merampok sprees. Hal ini menyebabkan penangkapan pertama, keyakinan dan hukuman penjara. Dia kemudian menghabiskan beberapa tahun di penjara.

Namun, dalam beberapa bulan setelah dibebaskan dari penjara pada tahun 1974, ia membentuk geng baru dengan Ng Cheng Wong (alias Ah Wong), Beh Kok Chin (alias Pangkor Chai) dan The Bok Lay (alias Seh Chai). Sebulan sebelum ini, dia pergi ke Thailand untuk membeli senjata.

Kemudian pada tanggal 2 Juni 1975, mudah bersenjata, geng menabrak sebuah sarang perjudian ilegal di Sentul dan membawa kabur RM5, 800. Dengan hasil dari perampokan itu, Botak Chin "diinvestasikan kembali dalam bisnis-nya" - dia lagi pergi ke Thailand untuk memperoleh senjata api bahkan lebih dan amunisi - ia tampaknya lain membeli 8 buah senjata api dan 100 peluru.
geng yang digunakan sebuah tambang timah kosong di Kepong sebagai jarak tembak mereka, penargetan anjing liar.

Juga ada laporan bahwa Botak Chin yang digunakan untuk menampilkan senjata secara terbuka di pasar Sentul tapi tidak ada yang berani menyinggung perasaannya karena takut membuat korban.

Pada tanggal 20 Juli 1975, sekarang dengan bahkan lebih "alat-alat perdagangan" - senjata api baru - geng menjadi lebih ambisius, mereka merampok sebuah bank di Jalan Imbi dan melarikan diri dengan RM95, 000.

Mereka kemudian ditembak beberapa pemain mahyong di dalam sebuah kuil Cina di Jalan Kolam Ayer dan membawa kabur RM10, 000. Ini uang besar di hari-hari, sebagai rumah bertingkat dua di Subang biaya hanya sekitar RM15, 000, lalu.

Karena sekian banyak perampokan, pertempuran senjata dengan polisi dan permusuhan dengan geng saingan, Botak Chin dibutuhkan lebih senjata api dan amunisi, mungkin untuk memperbesar "pasukannya" dan memperkuat posisinya. Untuk dengan mudah mendapatkan senjata-senjata ini, dia ditargetkan polisi berikutnya - dalam satu kasus, ia menyerang 3 polisi dan mengambil pistol mereka.

Hal ini juga dipahami bahwa Botak Chin sering melakukan perjalanan ke Thailand bukan hanya untuk pengadaan senjata api ilegal dan tetapi juga untuk mendapatkan jimat pelindung (disebut tangkal ) dari dukun Siam (lokal disebut bomoh siam Thailand atau bomoh) berlatih sihir hitam .

Hal ini diyakini bahwa alasan dia berhasil berhasil menghindari penangkapan, bertahan dan melarikan diri dari pertempuran berbagai senjata dengan polisi adalah karena ia mengenakan Phra Pidta tangkal sangat kuat diperoleh dari bomoh siam.

Dalam satu insiden di Segambut Dalam wiracarita melibatkan tembak-menembak dengan polisi, ia berhasil kabur tanpa terluka, meskipun mobilnya yang penuh dengan peluru. Hal ini menyebabkan banyak rumor yang mengklaim bahwa tangkal ia mengenakan membuatnya kebal (kebal) untuk peluru, pisau dan bahkan racun. Beberapa bahkan percaya bahwa ia bisa menjadi tidak terlihat, di akan, melarikan diri sehingga tak terlihat.

Botak Chin tidak kenal takut dan ditentukan dalam mengejar tujuannya. Pada tanggal 25 September, walaupun salah satu orang tangan kanannya, Chau Kuan (alias Ah Kuan) ditembak mati pada sebuah toko di Jalan Kovil galanya Hilir, ini tidak melumpuhkan kegiatan geng-nya atau moral kehendaknya.

memukul mereka terbesar adalah pada 26 Okt 1975, di mana geng tersebut melarikan diri dengan RM218, 000 setelah pemburuan bersenjata bawah seorang penjaga keamanan pengiriman uang untuk balap kuda klub.

Dengan bagiannya sekitar RM40, 000 dari perampokan, ia kembali pergi ke Thailand. Kali ini ia membeli senjata lebih menambah arsenal untuk 19 senjata, granat tangan dan 1.000 5 peluru.

Bisnis sedang mencari baik untuk Botak Chin dan anak buahnya.

Meskipun kelompoknya sangat sukses, ada beberapa gangster yang memperdebatkann kepemimpinan Botak Chin's. Hal ini menyebabkan konfrontasi dengan fraksi saingan dan geng. Untuk mengkonsolidasikan kekuasaannya sebagai gangster supremo di Kuala Lumpur, Chin Botak terlibat dalam perang geng. Dalam salah satu perang besar, baik saingannya, Tua Pui Lek (kepala geng Gunung Lima Jari), dan tangan sendiri Botak Chin's orang yang tepat, Ah Wong, tewas di tambang timah tak terpakai di Jinjang.

Karena teror yang tumbuh di Kuala Lumpur, polisi juga meningkatkan perang mereka melawan Botak Chin. Ini memperoleh beberapa kesuksesan di mana salah satu letnannya terpercaya Chai Seh bunuh diri ketika ia dikelilingi oleh polisi di Jalan Alor.

Awal tahun 1976, mulai Botak Chin merekrut anggota baru ke dalam kelompoknya. Ini diikuti dengan 3 perampokan di mana geng tersebut melarikan diri dengan RM400, 000. Meskipun perampokan sukses, 7 anak buahnya ditembak mati dan beberapa orang lainnya ditangkap. Polisi menyita 15 senjata api, amunisi dan granades tangan.
Akhirnya, pada 16 Februari 1976 malam, ia dan anggota kelompoknya ditangkap oleh polisi setelah baku tembak di penggergajian Eng Leong di Jalan Ipoh. Botak Chin secara ajaib selamat meskipun mengalami luka serius dengan 6 luka pistol.

Menurut laporan berita oleh Times Starits Baru pada waktu itu, Botak Chin menyatakan bahwa ia didirikan oleh orang-orangnya sendiri, satu Pang Kok Chye dan Keong Ah.

Botak Chin mengatakan kepada Pengadilan Tinggi bahwa pada hari itu, dia berada di Tiong Nam penyelesaian 7:00-8:00 ketika Pang Kok Chye dan Ah Keong datang menemuinya. Mereka mengatakan bahwa 2 orang lain membutuhkan bantuan dan ingin bertemu dengannya. Botak Chin kemudian mengikuti mereka dengan mobil ke Jalan Ipoh penggergajian kayu untuk memenuhi 2 orang.

Di dalam pabrik penggergajian ia duduk di kursi selama 15 menit sebelum meminta Pang Kok Chye dan Ah Keong mana adalah 2 orang datang menemui mereka. Dia lalu berkata ia melanjutkan dengan membuat panggilan telepon. Setelah panggilan tersebut, karena ia menggantikan penerima, menembak dimulai di luar. Dia kemudian merasa nyeri di seluruh tubuhnya. Dia menjadi lemah dan pusing lalu jatuh ke lantai. Hanya kemudian ia menyadari bahwa ia telah ditembak.

Botak Chin menyatakan bahwa selama penembakan itu, Pang Kok Chye dan Keong Ah lari ke belakang pabrik. Kemudian, pada saat pengambilan gambar itu berhenti, ada sesuatu yang dilemparkan ke dalam gedung memenuhi ruangan dengan asap. Dia merasa sulit bernapas dan menjadi sadar. Ketika ia sadar kembali, dia menemukan dirinya di rumah sakit. Botak Chin juga membantah terlibat dalam perampokan dan mengatakan bahwa namanya digunakan oleh orang lain yang melakukan perampokan.

Namun, seorang perwira polisi senior bersaksi di pengadilan bahwa Botak Chin sadar selama penahanannya. Botak Chin diduga kepada polisi yang menangkapnya bahwa jika ia tidak terluka dalam pelukannya dia akan menembak dan membunuh banyak di antara mereka. Botak Chin rupanya berkata, "Kalau Saya Punya pistol tidak macet, tembak Saya sudah Lu nasib Baik.."

Setelah menangkap Botak Chin's, banyak desas-desus mulai beredar tentang tuduhan tak terkalahkan. Beberapa orang percaya bahwa alasan polisi bisa luka dan menangkap Botak Chin adalah karena, pada hari itu, dia meninggalkan rumah tanpa memakai takrut nya. versi lain adalah bahwa polisi pergi ke Thailand dan memperoleh bantuan bomoh siam Botak Chin untuk mengalahkannya.

Menurut laporan surat kabar, pada saat penangkapan, Botak Chin dengannya kain hijau dengan tulisan Siam dan sebuah tas plastik hijau berisi buku catatan. Dia juga memakai 3takrut - satu takrut lehernya dan 2 takrut lainnya pinggangnya.

Rupanya Botak Chin protes ketika polisi ingin mengambil takrutl itu, dengan mengatakan "INI sembahyangan" Punya. Botak Chin juga mengenakan jam Rolex, sebuah rantai emas dengan 2 liontin dan sebuah cincin emas giok. Polisi juga menemukan di dompetnya sejumlah uang (RM231, HK10, 50 lembar Jepang "pisang" catatan dan beberapa baht) dan foto 2 perempuan.

Pada tanggal 12 Mei 1980, 27 tahun Botak Chin, menghadapi 3 tuduhan bawah Internal Security Act pada Pengadilan Tinggi Kuala Lumpur, menyangkal memiliki kepemilikan senjata api atau amunisi di bawah miliknya atau kontrol. Dia membantah bahwa bahkan 2 kantong peluru yang ditemukan di kantong celananya selama pabrik melihat insiden itu miliknya. Dia mengaku tidak tahu bagaimana mereka berada di saku, dilaporkan New Straits Times.

Dia dijatuhi hukuman mati oleh Pengadilan Tinggi tahun 1980. Tahun berikutnya, pada Jan 1, 1981, sementara hukuman mati, dia membuat upaya gagal untuk melarikan diri dari selnya di penjara Pudu, menusuk sipir tapi terluka parah dirinya sendiri. Pada tanggal 11 Juni, 1981 pada 3:00, Botak Chin digantung.

Dr Mahadevan, mantan direktur Rumah Sakit Jiwa Tanjung Rambutan di Perak yang dirawat Botak Chin selama 19 hari untuk menentukan apakah dia cukup waras untuk diadili, ditemukan Botak Chin agar sangat cerdas - tetapi seorang jenius "sesat".

Di rumah sakit jiwa Botak Chin mengatakan Dr Mahadevan bahwa karena dia adalah seorang anak muda ia selalu ingin membantu orang miskin dan turun menjadi biasa. Ia ingin melindungi mereka dari para pejabat korup dan gangster yang diperas uang dari orang miskin dan lemah. Botak Chin mengungkapkan bahwa ia pernah secara brutal diserang oleh preman yang masuk warung sayuran di pasar dan mencoba memeras uang dari dia, yang gagal, mereka memukulinya hingga tulang kerahnya itu retak.

Insiden ini mengubah hidupnya. Botak Chin kemudian mulai belajar seni bela diri dan bergabung dengan geng untuk perlindungan. Dia juga mendorong orang untuk bergabung dengan kelompok rahasia sehingga mereka tidak dirugikan dan dieksploitasi. Anggota masyarakat rahasia telah bersumpah untuk tidak mengambil keuntungan dari orang miskin, memotong pendek rambut mereka dan tidak mengunakan narkoba

Dia lebih jauh mengatakan Dr Mahadevan bahwa di kampung nya orang dianggap dia sebagai Robin Hood karena dia merampok dari orang kaya dan memberikan cukup banyak rampasan perang kepada orang miskin.

Rupanya, bagian dari jarahan itu pergi ke geng dan sebagian pergi ke keluarga orang anggota yang tewas atau tertangkap oleh polisi.

Ini mungkin menjelaskan mengapa dia berhasil, waktu dan waktu lagi, untuk menyembunyikan dan mendapatkan perlindungan di pemukiman liar ketika dikejar oleh polisi - dengan niat baik dia dengan orang miskin, masyarakat yang membantunya melarikan diri. Dia adalah pahlawan mereka.

Botak Chin bukan gangster biasa. GANG nya menagnut filosofi dan diatur oleh prinsip-prinsip dan pedoman yang ketat. Ini harus dipenuhi oleh semua orang, termasuk dirinya sendiri. Untuk menegakkan disiplin di antara pasukannya dan menjaga ketertiban di geng, ia dieksekusi kaki tangannya yang telah melanggar aturan. Dia bukan pembunuh, dia taikor mereka dan dia hanya melakukan tugasnya, ia mengatakan Dr Mahadevan.

Setelah membangun reputasi hormat antara masyarakat sebagai Robin Hood, orang-orang, terutama kelas bawah, memperlakukannya seperti itu. Selama tinggal di rumah sakit, pasien menawarkan untuk mencuci pakaian dan melakukan pekerjaan baginya.

Meskipun Botak Chin tidak pernah menikah, dia punya banyak pengagum perempuan. Dr Mahadevan mengatakan dia akan mendapat telepon dari perempuan bertanya tentang Botak Chin ketika dia di rumah sakit.

Dr Mahadevan mengatakan bahwa Botak Chin dilarikan kembali ke Kuala Lumpur ketika peluru ditemukan di sel rumah sakit yang tinggi keamanan karena ternyata anak buahnya datang untuk membantunya melarikan diri.
Selama hari-hari terakhirnya, dia mencari pencerahan dalam berbagai agama. Sementara itu keinginannya mati adalah untuk menyumbangkan organ untuk tujuan medis, permintaan ini ditolak karena ia tidak menandatangani persetujuan tertulis.

Hati2 beberapa dari ini bentuk penipuan di Internet

Luang Phor Doem, Wat Nong Poh


Beliau adalah Luang Phor Doem, Wat Nong Poh, propinsi NakornSawan, salah satu Top Luang Phor di Thailand.

Selama Hidupnya (B.E.2403-2494) Beliau telah membantu atau membuat lebih dr 30 Wihara yg tersebar di sekitar Propinsi NakornSawan, dan daerah sekitarnya spt Phicit, Pitsanulok dan Chainat.

Beliau sangat menyukai Hewan Gajah, dan srg menjadikan Gajah sbg tunggangannya apabila Beliau pergi. Jadi tidaklah heran apabila Amulet beliau sebagian besar terbuat dari Gading Gajah (Gajah yg telah meninggal kemudian, Gadingnya diambil dan dibuat Amulet)

Beliau terkenal dgn MeedMornya yg mendapatkan julukan "Conquering Knife"/ "God's Knife", Bahkan seseorang yg telah disakyant kebal pun gentar apabila melihat/berhadapan dgn org yg memegang MeedMor Beliau, krn Meedmor tsb akan menghilangkan efek kekebalan Sakyant org itu dan menusuk tepat dikelemahannya, Stlh terluka tidak bisa disembuhkan dan darah akan mengalir deras dr Lukanya, smp akhirnya org tsb Tewas!

Hal ini berlaku utk semua Ukuran Meedmor Beliau bahkan yg hanya 2-3inch pun memiliki kedahsyatan dan kengerian yg amat sangat. Dan Amulet Beliau yg mempunyai efek mirip dgn Meedmor tsb adalah Footprint/Jejak Kaki beliau yg berupa Phayant.

Ini adalah gambar dr "Conquering Knife"
Selain Meedmor ada jg Amulet beliau yg lain yg tidak kalah Hebatnya, yaitu Rooplor/Mini Statue/Rupa beliau yg dibuat spt patung kecil,
Amulet Luang Phor Doem skrg sangatlah langka dan hrgnya pun cukup "merogoh Kocek yg sangat dalam", tp bagi Kolektor berpengalaman, Amulet dan brg2 Luang Phor Doem sangatlah terkenal dan masuk dlm daftar "Top ten Most Wanted Amulet" di Thailand.

Bagi saya yg hanya seorang Nubie didunia peramuletan Thai, nama beliau hanya terdengar sayup2 layaknya Pahlawan Super Hero jaman dulu, dan tidak tahu bhw Amulet yg dibuat dan di Blessing oleh beliau sangatlah Kuat.
Ada sedikit Gosip di kalangan Kolektor Thailand yg mengatakan bhw,
"Ketika Amulet beliau (dlm hal ini Rooplor/Mini Statue) muncul/dipakai dan terlihat di leher seseorang..menandakan bhw org itu adalah Pria Sejati! dan org yg hebat!

Ini adalah gambar dr Rooplor beliau

Hati2 beberapa dari ini bentuk penipuan di Internet

Biografi Kruba Srivichai


Northern Thailand adalah tempat dengan banyak kuil beredar di negara Buddhist itu. Keterampilan & keindahan arsitektur chedis dan kuil-kuil yg umurnya berabad-abad di Chiang Mai sendiri adalah sumber kekaguman dalam memandang Thailand Utara. Banyak dari keindahan ini akan hilang untuk generasi mendatang, namun berkat dedikasi dan bimbingan seorang yg sangat dihormati oleh banyak orang sebagai orang suci Buddha di Thailand utara, Kruba Sriwichai, hal ini bisa dihindari.

Saat itu di tengah-tengah badai, istri seorang petani di sebuah desa miskin di Kecamatan Lee, Provinsi Lamphun (diucapkan Lumpoon) melahirkan seorang putra. Saat itu tahun 1878, dan saat-saat setelah kedatangannya ke dunia, langit dibersihkan. Angin berganti dengan angin lembut, dan hujan lebat berhenti.

Bayi itu bernama Inta Fuen, (pertanda baik, atau pertanda) atau Fah Rohng (badai kekerasan). Saat ia tumbuh dewasa, ayahnya memberi Fuen tanggung jawab untuk memelihara ternak keluarga. Sebagai seorang anak, dia akan mengantar kerbau ke padang rumput sementara orangtuanya bekerja keras di sawah.

Fuen berusaha untuk memenuhi setiap kebutuhan binatang 'dari fajar hingga senja setiap hari; menunjukkan kepada mereka kebaikan dan pengertian. Tak lama setelah ulang tahunnya yang kesepuluh, ia dan hewan-temannya terjebak dalam badai, dan Fuen berlindung di bawah pohon palem di dekatnya. Saat hujan mereda, dan badai itu menjauh, anak itu melihat biksu mendekat. Ia menyambut biksu tsb dgn hormat, Fuen menyatakan bahwa suatu hari ia juga akan bergabung dgn mereka.
Biarawan itu, merasa bahwa ada sesuatu yang khusus tentang anak ini, mendekati orang tua Fuen, dan meminta mereka untuk memungkinkan anak mereka dapat ditahbiskan. Pasangan ini menjelaskan bahwa kehidupan akan jauh lebih sulit untuk keluarganya jika anak itu meninggalkan rumah. Biarawan itu lalu melanjutkan perjalanannya, meninggalkan Fuen kecewa.

Anak itu, bagaimanapun, tetap terus-menerus; selalu mengingatkan orangtuanya, menjaga keinginan untuk dapat ditahbiskan. Akhirnya, pada hari ulang tahunnya yang ke-18, dan meskipun mereka miskin, orang tua Fuen's memperbolehkan putra mereka dapat ditahbiskan sebagai biarawan pemula. Remaja itu memulai studinya di bawah asuhan Kruba Kattiya; kualitas biarawan terhormat yang sama yang, bertahun-tahun sebelumnya, telah bertemu Fuen selama badai, dan diakui keistimewaannya.

Fuen, ditahbiskan, dan menjadi Samanera atau Samanen (pemula) Sriwichai. Pemula ini mengejutkan bahkan gurunya sendiri dengan semangatnya untuk pengetahuan, dan perilaku tanpa cela-nya. Dalam waktu dua tahun, ia ditahbiskan sebagai biksu dengan nama Siri Wichayo Bhikhu dan menjadi dikenal sebagai Pra Sriwichai.

Selama empat tahun berikutnya, biarawan muda ini menunjukkan komitmennya pada kepedulian terhadap semua makhluk yang datang menemui dia, nama - Kruba - (seseorang yang murah hati, penyayang, dan bijaksana untuk kebutuhan lainnya). Kruba Sriwichai naik menjadi kepala biara wat lokal, dan merancang dan membangun sebuah kuil baru untuk kabupaten, karena wat yang lama telah runtuh.

Kruba Sriwichai mengunjungi seluruh area distriknya, membantu orang miskin dan orang sakit. Karena kesederhanaannya, masyarakat pedesaan menghormati pemimpin spiritual muda mereka untuk sebuah gelar yang menyebabkan kecemburuan dan kebencian di antara para pejabat lokal, dan di dalam sangha itu sendiri.

Tuduhan palsu berlimpah, dan paling tidak pada dua kesempatan, dia dipenjara karena dugaan pelanggaran terhadap masyarakat. Tuduhan berkisar dari penobatan bikhu pemula tanpa izin atasan, sampai menghasut pemberontakan di antara orang-orang di wilayah ini.

Penganiayaan terhadap Kruba termasuk menurunkan jabatannya dari kepala biara menjadi rahib biasa, dan perintah dikeluarkan bahwa ia dilarang berada di wilayah Lamphun, dan tidak diberi tempat tinggal atau rezeki oleh para biarawan dari setiap wat di provinsi ini.

Kruba menolak perintah untuk pergi, dan tetap berada di antara murid-muridnya. Dia kemudian diperintahkan untuk menghadap Pangeran wilayah Lamphun untuk menjawab tuduhan. Tapi, saat ia berjalan ke Lamphun City, sekelompok kecil pengikutnya tumbuh menjadi beberapa ribu dgn bergabungnya sesama biarawan dan penduduk desa dari seluruh provinsi.

Takut polisi lokal tidak akan mampu mengendalikan kerumunan, meskipun pemrotes berlangsung damai, kasus biarawan itu dirujuk ke penguasa Pangeran tetangga yaitu Chiang Mai, untuk penilaian.

Disepakati bahwa Kruba sebaiknya melanjutkan perjalanan ke Chiang Mai, tetapi dengan hanya empat dari banyak muridnya untuk menemaninya. Saat kedatangannya, bagaimanapun, pengikutnya dicegah mengikutinya, dan ia sendiri ditahan di Wat Sri Don Chai, di mana ia tinggal selama berbulan-bulan.

Orang-orang dari Chiang Mai berbondong-bondong ke kuil dengan persembahan makanan bagi biarawan. Kasus ini terbukti terlalu kontroversial bagi setiap pejabat untuk menangani di Chiang Mai, dan dengan simpati publik yang terus berkembang untuk Kruba, kasusnya dirujuk ke Bangkok.

Perlakuan tidak adil pada Kruba telah menjadi masalah kepentingan nasional. Kepala ordo monastik Buddhis, Pangeran Agung Patriark, Somdej Pra Maha Samana Jao, akan membuat penilaian akhir.

Pada musim panas 1920, Kruba ditemukan tidak bersalah, dan pada usia 42, masih jelas mata dan pikiran tapi fisik lemah, ia meninggalkan Bangkok dengan kereta api untuk tanah kelahirannya di Utara.

Ketika keretanya masuk ke stasiun Lamphun, Kruba Sriwichai disambut oleh kerumunan besar orang dari berbagai bidang sosial. Ternyata yang kaya dan berkuasa telah bergabung dengan masyarakat miskin menyanjung biarawan tsb.

Selama bertahun-tahun menghadapi penyalahgunaan wewenang oleh pejabat publik, Kruba tidak pernah kehilangan ketenangannya; bersikap tenang dan bermartabat. Mengagumi sifat-sifat ini, dan mengingat bakat biarawan itu untuk melakukan restorasi, oleh Pangeran Provinsi Lamphun, Kruba diundang untuk tinggal di Wat Jamathaewee, sebuah kuil kuno yang telah runtuh. Menerima undangan, rahib mengatur pemulihan wat untuk mengembalikan kemuliaannya, dan memulai program rekonstruksi di Siam Utara yang akan memberikannya gelar "biksu pengembang." Dalam 19 tahun, Kruba merenovasi dan membangun 105 candi lama dan baru di provinsi Lamphun, Chiang Mai, Chiang Rai, Payao, Lampang, Sukhothai, dan Taak.

Kruba bekerja tidak terbatas untuk pembangunan kembali kuil. Di bawah bimbingannya: sekolah, jembatan, bangunan pemerintah, dan jalan, terutama jalan dari Chiang Mai ke Wat Doi Suthep Pra Thart, dibangun.
Pembangunan jalan Doi Suthep berlangsung pada 1934, dan membutuhkan hampir enam bulan untuk menyelesaikan 11,5 kilometer. Sebelumnya, tidak satupun kecuali peziarah yg sangat tabah yang mampu selama lima jam naik gunung berhutan padat untuk mengunjungi, apa yg hingga hari ini masih salah satu kuil Buddha yang paling suci di Thailand. (Pilgrim's Path - ziarah dgn berjalan kaki masih digunakan hari ini oleh orang beriman dan mereka yang mencari tempat latihan yang baik.)

Lima tahun setelah selesainya jalan Doi Suthep, Kruba jatuh sakit, dan dibawa kembali ke desa kelahirannya, Ban Paang, di provinsi Lumphun, di mana ia meninggal di usia ke 61-nya.

Pemakamannya dihadiri oleh ribuan; pihak kerajaan maupun pekerja di pedesaan datang dari seluruh negeri untuk memberi penghormatan kepada anak petani sederhana yang tumbuh menjadi orang suci Buddha di Thailand utara.

Monumen Kruba Sriwichai terletak di kaki Doi Suthep di samping jalan yg ia bangun, yang memungkinkan jutaan peziarah dan wisatawan mengakses Wat Doi Suthep Pra Thart.

Hati2 beberapa dari ini bentuk penipuan di Internet